Hubungan Usaha Dan Energi

College Loan Consolidation Tuesday, February 24th, 2015 - Kelas XI

Hubungan usaha dan energi dapat kita jumpai pada benda yang bergerak. Benda yang bergerak ke bawah karena gaya gravitasi maka pada keadaan tersebut terdapat hubungan usaha dan energi potensial gravitasi.

Advertisment

Hubungan Usaha Dan Energi Potensial Gravitasi

Misalnya sebuah balok bermassa m diikat pada seutas tali dan tali digulung pada suatu katrol licin. Anggap katrol dan tali tak bermassa. Balok mula-mula berada pada ketinggian h1, beberapa saat kemudia balok berada pada ketinggian h2.

Hubungan Usaha Dan EnergiHubungan usaha dan energi potensial

Turunnya balok disebabkan adanya tarikan gaya gravitasi. Besarnya usaha gaya gravitasi sama dengan gaya gravitasi (m g) dikalikan dengan perpindahan (h1 – h2). Secara matematis ditulis sebagai berikut.

W = mg (h1 – h2)
W = mgh1 – mgh2
W = Ep1 – Ep2
W = (Ep1 – Ep2)

W = – Δ Ep

Dengan ΔEp merupakan negatif perubahan energi potensial gravitasi. Besarnya energi potensial grabvitasi sama dengan energi potensial akhir dikurangi energi potensial mula-mula ( ΔEp = Ep akhir – Ep awal). Persamaan ini menyatakan bahwa usaha yang dilakukan oleh gaya gravitasi sama dengan minus perubahan energi potensial gravitasi.

Perhatikan gambar diatas, energi potensial gravitasi pada umumnya terjadi pada benda jatuh bebas atau memiliki lintasan yang lurus. Untuk bidang melingkar dan bidang miring, persamaan energi potensial gravitasinya adalah sebagai berikut.

Untuk bidang melingkar :
EpA = m g h = m g R    dan    EpB = 0

Untuk bidang miring :

EpA = m g h = m g s sin α    dan    EpB = 0

Hubungan Usaha Dan Energi Kinetik

Misalnya sebuah balok yang mempunyai massa m bergerak dengan kecepatan awal vo. Karena pengaruh gaya F, maka balok setelah t detik kecepatannya menjadi vt dan berpindah sejauh s.

Hubungan Usaha Dan Energi KinetikHubngan usaha dan energi pada balok yang dipindahkan

Perhatikan gambar diats, apabila gaya yang diberikan kepada balok besarnya tetap, maka persamaan yang berlaku adalah sebagai berikut.

vt = vo + at,  maka a = \frac{v_{t}-v_{0}}{t}

s = v_{0}.t+\frac{1}{2}at^{2}

s = v_{0}.t+\frac{1}{2}\left ( \frac{v_{t}-v_{0}}{t} \right )t^{2}

s = v_{0}.t+\frac{1}{2}v_{t}.t-\frac{1}{2}v_{0}.t

s = \frac{1}{2}(v_{t}+v_{0})t

Usaha yang dilakukan oleh gaya F adalah :

W = F · s = m · a · s

W = m.\left ( \frac{v_{t}-v_{0}}{t} \right ).\frac{1}{2}(v_{t}+v_{0})t

W = \frac{1}{2} m (vt – v0 ) (vt + v0)

W = \frac{1}{2} m (vt2 – v02)

W = \frac{1}{2} m vt2\frac{1}{2} m v02

Hubungan tersebut secara fisis dikatakan bahwa usaha yang dilakukan oleh gaya sama dengan perubahan energi kinetik benda. Persamaan di atas merupakan hubungan usaha dengan energi kinetik.

1 diskusi Pada Artikel "Hubungan Usaha Dan Energi"
Mari berdiskusi tentang "Hubungan Usaha Dan Energi"

free web tracker